10 Cara Untuk Meningkatkan Kepercayaan Diri Anak Anda

10 Cara Untuk Meningkatkan Kepercayaan Diri Anak Anda – Banyak anak tidak dilahirkan dengan percaya diri, tetapi mereka dapat mempelajarinya dan membantu mereka melakukan hal itu adalah salah satu hadiah terbesar yang dapat diberikan orang tua kepada anaknya.

10 Cara Untuk Meningkatkan Kepercayaan Diri Anak Anda

chlg – Keyakinan dapat membantu anak-anak menghadapi tantangan dan memenuhi potensi mereka, dan mengasuh anak memainkan peran besar dalam mengembangkan kepercayaan diri, atau merusaknya jika seorang anak cukup beruntung untuk memilikinya secara alami, kata pakar kepercayaan diri.

“Pengasuhan sangat penting dalam kaitannya dengan kepercayaan diri anak,” jelas konsultan psikolog klinis Emma Citron. “Sisi negatifnya, orang tua yang kritis mungkin mengkritik berat badan anak, prestasi sekolah, kemampuan olahraga, penampilan, atau apapun, dan itu bisa berdampak sangat merusak kepercayaan diri anak. Tetapi jika orang tua bersikap positif terhadap mereka, bersikap baik kepada mereka dan melibatkan mereka dalam berbagai hal, mereka dapat merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. Anda dapat menantang narasi negatif mereka, tidak ada yang tidak dapat diubah.”

Baca Juga : Kekhawatiran Perawatan Kesehatan untuk Anak Berpenghasilan Rendah

Dan penulis Kathy Weeks, yang menulis buku kepercayaan diri anak-anak Anda Luar Biasa dan Apa yang Anda Pikirkan? tantangan baru dan menikmati belajar hal-hal baru. “Tetapi setiap anak berbeda, jadi memiliki perangkat untuk membantu mereka memahami cara membangun ketahanan individu dan mengatasi tantangan yang akan mereka hadapi di dunia kita yang berubah dengan cepat tidak pernah sepenting ini.” Tapi bagaimana Anda membantu meningkatkan kepercayaan diri anak? Para ahli menjelaskan apa yang perlu diketahui orang tua…

1. Jangan hanya menganggap mereka membutuhkan bantuan

Seorang anak belum tentu tidak bahagia hanya karena mereka tampak kurang percaya diri, jelas Citron, yang memperingatkan: “Jangan paksa mereka melakukan hal-hal yang bisa membuat mereka trauma dan kesal karenanya. Selama mereka bahagia dan tampaknya bergabung, pergi ke sekolah dan melakukan hal-hal yang seharusnya mereka lakukan, jangan menganggap mereka ketinggalan. Dengan cara yang sangat baik dan tidak menghakimi, cobalah untuk berdiskusi dengan anak Anda tentang apa yang mungkin membuat mereka enggan melakukan sesuatu, dan jika mereka senang, biarkan saja.”

2. Pujilah hal-hal baik yang mereka lakukan

Citron mengatakan, penting bagi orang tua untuk memperhatikan hal-hal baik yang dilakukan anak, dan sebisa mungkin mengabaikan hal-hal negatif. “Jangan membesar-besarkan segala sesuatu yang ‘buruk’ yang mereka ingat bahwa omelan dapat berdampak pada mereka dan tidak membuat mereka merasa baik,” katanya. “Jadi perhatikan hal-hal yang baik, dan pujilah mereka ketika mereka melakukan sesuatu yang merupakan upaya untuk mereka, atau jika mereka baik kepada teman, dll. Cobalah bersikap baik dan menyenangkan dan positif terhadap mereka.”

3. Jangan melampiaskan stres Anda sendiri pada anak-anak Anda

Jika orang tua merasa stres atau cemas, mereka harus benar-benar berusaha untuk tidak membiarkan hal itu memengaruhi cara mereka memperlakukan anak mereka, Citron memperingatkan, yang mengatakan hal itu dapat merusak kepercayaan diri anak. “Jika orang tua sendiri merasa stres, cobalah untuk menyelesaikannya di tempat lain. Jangan melampiaskan stres Anda pada anak-anak Anda, karena itu dapat berdampak negatif pada mereka.”

4. Membingkai ulang kesuksesan

Bagaimana anak-anak memandang kesuksesan dapat berdampak besar pada apakah mereka memiliki kepercayaan diri untuk mengejar tujuan mereka, jelas Weeks. Kesuksesan tidak siap pakai dan dia menekankan: “Hampir setiap kisah pencapaian sejati adalah salah satu dedikasi dan tantangan dalam jangka waktu yang lama. Anak-anak yang dapat melihat bahwa kesuksesan adalah sebuah perjalanan yang membutuhkan waktu lebih mungkin untuk memulai tantangan itu dengan sikap positif, siap menghadapi kesulitan yang pasti akan menghadang mereka dalam mencapai tujuan mereka.” Memahami tantangan membantu membangun ketahanan dan kepercayaan diri, katanya, dan dia menyarankan orang tua untuk memuji anak-anak atas usaha mereka serta hasil mereka.

5. Cari panutan

Weeks mengatakan orang tua harus menunjukkan orang-orang inspiratif yang telah mencapai hal-hal hebat (mereka tidak harus terkenal) kepada anak-anak mereka, dan mendiskusikan upaya mereka dan rintangan yang mereka atasi sepanjang perjalanan mereka.

6. Bantu mereka menemukan apa yang mereka kuasai

Citron mengatakan memelihara keterampilan anak-anak akan membantu mereka membangun kepercayaan diri. “Jika mereka menunjukkan kecenderungan terhadap musik, misalnya, coba lihat apakah ada musik di sekolah yang bisa mereka ikuti, karena kami menyukai keahlian kami. Jika mereka terlibat dengan hal-hal yang mereka sukai, mereka akan terus berkembang dan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. Jangan kaku tentang apa yang mereka lakukan dan tidak lakukan, dan apa yang Anda hargai atau tidak hargai. Tetap berpikiran terbuka.”

7. Rangkullah kegagalan

Anak-anak sering khawatir mencoba sesuatu yang baru karena mereka takut gagal. Tetapi Weeks menekankan: “Kita harus membantu anak-anak menerima kegagalan itu, menganggapnya sebagai bongkahan kecil informasi yang membantu mereka memahami apa yang masih harus mereka pelajari. Mendorong anak-anak untuk merasa positif tentang kesalahan mereka dan tidak khawatir membuat kesalahan sangat penting untuk membangun kepercayaan diri.”

Dia menyarankan orang tua mendiskusikan saat-saat mereka melakukan kesalahan atau gagal dalam sesuatu dengan anak-anak mereka. “Biarkan mereka melihat apa yang Anda pelajari darinya dan bahwa ada kesempatan lain untuk mengembangkan ini dan menjadi lebih baik di lain waktu,” katanya.

8. Dorong kebaikan

Penelitian telah menunjukkan tindakan kebaikan kecil dapat mengurangi kecemasan dan meningkatkan kepercayaan diri, kata Weeks. “Kebaikan memiliki efek kaskade,” jelasnya. “Itu membangun kepercayaan dan membantu membina jaringan yang baik dengan orang-orang di sekitar kita, jadi pada saat terjadi perubahan atau kesulitan, kita memiliki orang untuk diajak bicara dan membantu kita.” Dia menyarankan para orang tua untuk mendorong anak-anak memikirkan tindakan kebaikan kecil atau bantuan yang dapat mereka berikan setiap hari.

9. Jangan mencoba mengubahnya

Citron menunjukkan bahwa orang tua ekstrovert akan sering berpikir ada yang salah dengan anak introvert, bahwa mereka harus lebih sering keluar, dll. Tetapi dia memperingatkan: “Jika seorang anak lebih tertutup, orang tua yang ekstrovert tidak boleh mencoba mengubah mereka, jangan mencoba membuat mereka menyukai Anda. Tidak ada agenda untuk seorang anak, ini tentang berdiskusi dan melihat apa yang membuat setiap anak merasa nyaman dengan setiap usia, dan benar-benar mendengarkan dan menanggapi kebutuhan dan keinginan masing-masing dan tidak memaksakan agenda Anda sendiri pada mereka.

10. Pahami bahwa kepercayaan diri bisa pasang surut

Anak-anak yang berbeda memiliki krisis kepercayaan diri tentang hal-hal yang berbeda, dan orang tua perlu memahami bahwa kepercayaan diri anak-anak mereka akan surut dan mengalir seiring waktu, jelas Weeks. “Beberapa anak akan merasa sangat nyaman berbicara di kelas tetapi merasa gugup di lapangan olahraga, yang lain senang berada di pusat kelompok pertemanan mereka tetapi khawatir jika diminta untuk tampil di depan umum,” katanya.

“Apa pun yang mereka takuti, dorong mereka untuk percaya bahwa tidak ada batasan untuk apa yang mungkin mereka capai jika mereka keluar dan mencobanya. Pada titik-titik tertentu kita semua merasa lebih percaya diri dan tangguh daripada orang lain. Kuncinya adalah memahami bahwa hal ini dapat berubah dan bekerja untuk membantu membangun kembali ketahanan kita jika perlu.”