Site icon SIPSLOT88

Bagaimana Memikirkan Risiko Omicron untuk Anak-anak

Bagaimana Memikirkan Risiko Omicron untuk Anak-anak – Varian Omicron menyebar luas, dan risiko infeksi lebih tinggi dari sebelumnya. Ini menciptakan ketidakpastian bagi orang tua, terutama mereka yang memiliki anak terlalu kecil untuk divaksinasi.

Bagaimana Memikirkan Risiko Omicron untuk Anak-anak

 Baca Juga : Tingkat Vaksinasi Anak-anak COVID-19 Melambat Saat Infeksi Melonjak, Omicron Menimbulkan Kekhawatiran

chlg – Kami bertanya kepada dua ahli tentang bagaimana memikirkan risiko untuk anak-anak. Jawaban mereka telah diedit untuk panjang dan kejelasan.

Para ahli

Jennifer Nuzzo, seorang ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg yang berfokus pada penyakit menular. Dr. Nuzzo juga merupakan orang tua dari dua anak, usia 5 dan 8 tahun, yang bersekolah di sekolah umum dan telah divaksinasi lengkap.

Peter Hotez, seorang dokter anak dan ilmuwan di Baylor College of Medicine yang mempelajari vaksin. Ini termasuk vaksin Covid-19 yang disebut Corbevax, yang ditujukan untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Anak-anak saya terlalu kecil untuk divaksinasi. Bagaimana saya harus memikirkan risiko Omicron secara umum?

Jennifer Nuzzo: Saya tahu banyak orang tua dalam situasi ini yang sangat khawatir. Saya benar-benar merasa untuk mereka. Menjadi orang tua bagi anak kecil sudah cukup menakutkan ketika bukan pandemi.

Saya biasanya mencoba mendorong orang untuk memikirkan risiko dengan dua cara: risiko terinfeksi dan risiko sakit parah. Tingkat infeksi yang tinggi di masyarakat memang meningkatkan risiko infeksi pada semua umur. Dengan kemungkinan Omicron akan mendorong peningkatan kasus Covid di masyarakat, sayangnya, risiko infeksi meningkat.

Tetapi memvaksinasi anak-anak bukanlah satu-satunya cara untuk melindungi mereka. Secara umum, kami telah melihat bahwa kami dapat meningkatkan perlindungan anak-anak yang tidak divaksinasi dengan memastikan bahwa orang dewasa dalam hidup mereka divaksinasi. Ini tetap merupakan cara penting untuk melindungi anak-anak yang terlalu muda untuk divaksinasi.

Anda juga dapat mengurangi risiko anak Anda terkena virus dengan menghindari keramaian, ruang dalam ruangan dan pertemuan lainnya, menggunakan tes cepat sebelum acara sosial dan meminta orang dewasa memakai masker di sekitar anak kecil Anda.

Mengenai risiko penyakit pada anak kecil, untungnya, semua data yang kami miliki menunjukkan bahwa risiko mereka terkena penyakit parah jika mereka terinfeksi jauh lebih rendah daripada orang dewasa dan remaja. Data baru juga menunjukkan bahwa risiko Covid panjang di antara anak-anak juga rendah. Saya akan lebih berhati-hati jika saya memiliki bayi di bawah usia 12 bulan, karena mereka mungkin memiliki risiko penyakit parah yang lebih besar daripada balita. Tapi untungnya, lebih mudah untuk membatasi paparan bayi, karena banyak yang belum sepenuhnya bergerak pada usia itu. Anak-anak dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya mungkin memiliki risiko yang lebih besar, dan orang tua harus berkonsultasi dengan penyedia medis anak mereka untuk panduan khusus.

Meski masih dini, kami belum melihat data dari varian Omicron yang membuat kami khawatir bahwa risiko penyakit parah pada anak-anak telah berubah. Risiko yang relatif rendah ini dan kemampuan kita untuk menurunkannya lebih jauh dapat membantu meredakan beberapa kecemasan selama beberapa bulan ke depan.

Peter Hotez: Saya setuju. Saya juga akan menambahkan bahwa di Afrika Selatan, kami telah melihat anak-anak membutuhkan rawat inap dengan varian Omicron. Namun, beberapa dari anak-anak ini mungkin telah dirawat di rumah sakit karena Covid tetapi tidak karena Covid. Tidak mungkin Omicron secara selektif menargetkan anak-anak, tetapi karena variannya sangat menular, itu dapat menciptakan efek badai api, dan anak-anak tersapu dalam badai api bersama dengan orang dewasa. Hal serupa terjadi dengan anak-anak dan varian Delta di sini di Texas selama musim panas.

Sekolah anak saya telah menutup satu kelas karena kasus virus corona baru. Apakah nilai lainnya benar-benar aman?

Nuzzo: Pakar kesehatan masyarakat lebih suka berbicara tentang keselamatan secara relatif — “lebih aman” daripada “aman.” Secara umum, sekolah yang menerapkan strategi mitigasi dapat menjadi lingkungan yang lebih aman bagi anak-anak daripada lingkungan komunitas lainnya.

Risiko penyakit serius pada anak-anak rendah selama pandemi. Dan siswa usia sekolah sekarang dapat divaksinasi untuk lebih mengurangi risiko penyakit serius. Detailnya penting. Misalnya, apa yang disimpulkan oleh upaya pelacakan kontak sekolah tentang kemungkinan sumber paparan umum? Seringkali, ketika ada infeksi di ruang kelas, mereka mungkin tidak disebabkan oleh paparan di sekolah melainkan aktivitas sosial atau ekstrakurikuler yang dihadiri teman sekelas.

Umumnya, kasus di antara kontak yang terpapar di lingkungan sekolah cukup jarang. Risiko ini dapat dikurangi jika sekolah menerapkan strategi uji-untuk-tetap: Alih-alih mengharuskan kontak kasus untuk dikarantina, tes cepat digunakan selama periode karantina untuk menentukan apakah kontak kasus aman untuk bersekolah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini mendukung kebijakan ini.

Hotez: Tidak banyak lapisan perak dalam gelombang infeksi Omicron ini, tetapi setidaknya sekarang semakin cepat saat anak-anak dikirim pulang untuk liburan musim dingin atau liburan. Oleh karena itu, sekolah K-12 dan sebagian besar perguruan tinggi dan universitas tidak akan berada dalam sesi pada saat infeksi berada pada kondisi terburuknya. Pada bulan Januari mungkin ada beberapa pembukaan yang tertunda, terutama jika kita sudah berada di lereng gelombang baru ini dan ada keuntungan tambahan dengan menunggu satu atau dua minggu ekstra. Tapi seperti varian baru lainnya, kami benar-benar tidak akan tahu sampai kami tahu.

Apakah Omicron menghadirkan risiko luar ruangan yang lebih besar daripada Delta? Haruskah anak-anak bertopeng di taman bermain?

Nuzzo: Saya belum melihat data spesifik bahwa Omicron meningkatkan risiko penularan di luar ruangan. Dengan tindakan keselamatan apa pun, kami harus menyeimbangkan seberapa besar perlindungan yang akan ditambahkan tindakan tersebut versus tingkat gangguan yang akan ditimbulkannya. Tempat yang paling penting untuk masker adalah di dalam ruangan. Beberapa anak sangat senang memakai topeng di taman bermain, terutama jika tidak terlalu panas. Tetapi anak-anak lain benar-benar mendapat manfaat dari istirahat topeng.

Sekolah anak-anak saya tidak mewajibkan mereka memakai masker saat istirahat di luar ruangan, dan anak-anak saya sangat bersyukur bisa istirahat dari memakai masker di sekolah seharian. Saya mendukung ini. Keluarga kami umumnya tidak memakai masker saat berada di luar ruangan, tetapi kami memakainya jika berada di keramaian.

Bisakah kita membawa anak-anak ke acara bertopeng dalam ruangan seperti pertunjukan teater? Bagaimana dengan tempat-tempat seperti museum?

Nuzzo: Jawaban atas pertanyaan ini tergantung pada situasi khusus anak-anak Anda dan tingkat toleransi risiko Anda. Anak-anak saya sama-sama divaksinasi, jadi saya merasa nyaman membawa mereka ke museum. Jika mereka memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya sehingga saya khawatir tentang tingkat perlindungan mereka dari vaksin atau risiko mereka terkena penyakit parah jika mereka terinfeksi, saya kemungkinan akan mencoba untuk menghindari ruang dalam ruangan yang lebih ramai.

Sebelum anak-anak saya dapat divaksinasi, kami lebih selektif ke mana kami membawa mereka dan memprioritaskan pergi ke tempat-tempat yang memberikan manfaat sosial atau perkembangan. Saya akan mempertimbangkan untuk membawa mereka ke museum sains, meskipun saya lebih suka mengunjunginya di musim panas, ketika transmisi komunitas lebih rendah.

Bagaimana seharusnya kita melihat tanggal bermain untuk anak-anak yang divaksinasi atau tidak divaksinasi?

Nuzzo: Tanggal bermain yang paling aman adalah tanggal bermain dengan anak-anak lain yang divaksinasi dengan siapa anak-anak Anda sudah sering terpapar, seperti teman sekelas. Sebelum anak-anak saya divaksinasi, saya lebih suka tanggal bermain di luar ruangan. Kami belum melakukan kencan bermain di dalam ruangan, tetapi saya biasanya merasa nyaman melakukan ini sekarang karena seluruh keluarga kami divaksinasi dan mengingat pentingnya bermain untuk pertumbuhan dan perkembangan anak-anak.

Hotez: Di sini, di bagian selatan negara ini, biasanya cuaca cukup bagus untuk anak-anak bermain di luar ruangan atau, jika mereka di dalam ruangan, membiarkan pintu belakang atau jendela terbuka ke luar untuk mendorong ventilasi. Kalau tidak, saya setuju dengan Jennifer.

Anak-anak saya divaksinasi, tetapi kami berharap untuk mengadakan perayaan liburan kecil-kecilan dengan anggota keluarga yang lebih tua atau yang kekebalan tubuhnya lemah. Haruskah kita memikirkan kembali itu?

Nuzzo: Dimungkinkan untuk berkumpul dengan relatif aman, mengingat semua orang sudah divaksinasi. Tes cepat dan masker akan menambah lapisan perlindungan. Pada akhirnya, keputusan harus berada di tangan anggota keluarga yang berisiko. Mereka harus memutuskan tingkat risiko tambahan apa yang bersedia mereka toleransi untuk menyatukan keluarga.

Hotez: Saya pikir itu tergantung pada tingkat risiko mendasar berdasarkan usia atau sejauh mana individu mengalami gangguan kekebalan. Itu juga tergantung pada kapan orang yang paling rentan dalam kelompok Anda mendapatkan booster, karena penelitian terbaru menunjukkan bahwa perlindungan terhadap penyakit dengan gejala dapat berkurang beberapa bulan setelah booster.
Bagaimana dengan pertemuan keluarga besar?

Hotez: Semakin banyak orang yang berkumpul, biasanya semakin tinggi risikonya. Saya akan mencegah ini selama gelombang Omicron. Tetapi jika Anda akan berkumpul, saya sarankan semua orang divaksinasi dan dikuatkan sepenuhnya dan orang-orang menggunakan tes cepat dan masker dan meningkatkan ventilasi dengan membuka jendela.

Keluarga saya termasuk anak-anak yang terlalu muda untuk divaksinasi, dan kami tidak berencana untuk membuat perubahan besar pada tindakan pencegahan yang telah kami ambil. Kami mengirim anak-anak kami ke sekolah (bertopeng) dan menghadiri gereja (bertopeng). Kami melakukan tes cepat ketika seseorang memiliki gejala. Kami berencana untuk mengunjungi keluarga selama Natal, termasuk dua kakek-nenek di atas 70 tahun. Apakah kita menjadi bodoh?

Nuzzo: Saya tahu beberapa orang secara mendasar mengubah perilaku mereka dalam menanggapi kasus yang meningkat karena mereka tidak ingin berkontribusi pada peningkatan penularan atau stres pada sistem kesehatan. Saya sangat menghargai dan mendukung upaya tersebut. Tetapi sebagai orang tua, saya merasa sangat sulit untuk melakukan ini setelah hampir dua tahun menjaga anak-anak kami di rumah, di luar sekolah, jauh dari kerabat selama liburan, dll.

Jadi saya pikir jawaban yang lebih realistis untuk diberikan adalah bahwa apa yang harus Anda lakukan tergantung pada toleransi risiko Anda, kemampuan Anda untuk membuat aktivitas lebih aman dan kemampuan Anda untuk menangani infeksi jika Anda mendapatkannya. Apa yang Anda jelaskan secara umum adalah bagaimana keluarga kami hidup sebelum anak-anak kami divaksinasi. Kami memprioritaskan pergi ke berbagai tempat dan melakukan hal-hal yang paling penting bagi kami sebagai sebuah keluarga. Bagi kami, itu berarti mengunjungi keluarga dan teman dekat dan pergi ke sekolah.

Omicron tidak secara mendasar mengubah cara kita melindungi diri kita sendiri. Tetapi itu akan meningkatkan kemungkinan Anda dan anggota keluarga Anda akan terpapar virus karena tingkat infeksi di masyarakat meningkat. Tetapi langkah-langkah yang kami ambil untuk melindungi diri dari virus tetap sama.

Saya masih berpikir mungkin untuk berkumpul dengan keluarga dengan aman, terutama jika semua orang yang dapat divaksinasi adalah. Tes cepat tepat sebelum berkumpul dengan orang yang sudah lama tidak Anda temui dapat membantu. Ventilasi yang baik dan masker membantu membuat pertemuan ini lebih aman. Bahkan jika risikonya rendah, orang harus siap menghadapi kenyataan bahwa mereka dapat terinfeksi dan harus mengisolasi diri jika mereka melakukannya.

Hotez: Sangat penting bagi setiap orang untuk memaksimalkan vaksin mereka. Orang yang memenuhi syarat untuk booster harus mendapatkannya. Mereka yang terinfeksi sebelumnya perlu divaksinasi, mengingat tingginya tingkat infeksi ulang Omicron. Semua anak berusia 5 tahun ke atas harus divaksinasi.

Exit mobile version