Site icon SIPSLOT88

Mengapa Perkembangan Kesehatan Anak Itu Penting?

Mengapa Perkembangan Kesehatan Anak Itu Penting? – Masa perkembangan anak usia dini bisa dibilang merupakan masa terpenting dalam kehidupan.

Mengapa Perkembangan Kesehatan Anak Itu Penting?

chlg – Untuk mencapai potensi penuh mereka, anak-anak membutuhkan dukungan yang tepat dari keluarga, pendidikan dan profesional kesehatan selama periode ini.

Tiga tahun pertama setelah kelahiran adalah salah satu pertumbuhan dan perkembangan yang cepat, karena otak anak menciptakan jalur saraf yang kompleks dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca Juga : Pentingnya Kesehatan Mental Pada Anak Anda

Pada usia enam tahun, otak telah berkembang hingga 90% dari ukuran dewasanya, ketika anak-anak terus menyerap sejumlah besar informasi dari pengalaman dan lingkungan mereka. Pengalaman awal ini, baik dan buruk, meletakkan dasar bagi kelangsungan hidup, pertumbuhan, kesehatan, dan kesejahteraan anak di masa depan.

Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa perkembangan anak usia dini yang baik akan berdampak positif langsung pada hasil kesehatan jangka panjang anak dan akan meningkatkan peluang masa depan, pencapaian sekolah, dan bahkan potensi penghasilan. Yang sangat penting adalah dampak periode ini pada perkembangan emosional dan sosial anak, yang sangat penting untuk kepercayaan diri, komunikasi, hubungan, inklusi masyarakat, dan kesehatan mental mereka di masa depan.

Perkembangan anak usia dini adalah periode kesempatan besar, tetapi juga salah satu kerentanan besar. Banyak anak tidak dapat menyadari potensi penuh mereka karena kondisi lingkungan yang buruk. Misalnya, bukti dari Pakistan menunjukkan bahwa anak-anak yang menerima sedikit stimulasi sensorik di rumah pedesaan mereka rentan terhadap stunting, berat badan rendah dan perkembangan psikomotor menurun.

Faktor-faktor seperti nutrisi yang tidak memadai, racun lingkungan, pengasuhan yang tidak stabil, stimulasi yang terbatas, dan stres, semuanya dapat berdampak negatif pada perkembangan anak. Anak-anak yang hidup dalam kemiskinan dan kondisi kehidupan yang rapuh, seperti perang atau pengungsian, sangat rentan terhadap perkembangan yang tidak memadai.

Pengalaman masa kanak-kanak yang merugikan ini juga dapat mengelompok dan diperparah dari waktu ke waktu. Misalnya, seorang anak yang hidup dalam kemiskinan lebih mungkin mengalami stres, kekurangan gizi, dan pengasuhan yang tidak stabil, yang semuanya berdampak negatif pada perkembangan anak.

Namun, pemulihan dimungkinkan dengan intervensi dan dukungan yang tepat. Investasi dalam kebijakan dan program pengembangan anak akan menghasilkan keuntungan jangka panjang, karena anak-anak dengan dukungan yang memadai di tahun-tahun awal mereka lebih sehat, lebih terdidik dan lebih mungkin untuk berkontribusi pada masyarakat dan ekonomi global.

Bertahan, Berkembang, Berubah

Sektor kesehatan anak global menyadari pentingnya perkembangan anak usia dini, dan telah mengalihkan fokusnya untuk menyoroti bahwa tidak cukup lagi bagi seorang anak untuk bertahan hidup, anak-anak memiliki hak untuk berkembang. Ketika anak-anak didukung untuk berkembang, kita dapat melihat perubahan transformasional jangka panjang di seluruh masyarakat global kita, karena mereka berpendidikan lebih baik, tidak terlalu miskin, dan seterusnya.

“Komitmen untuk perkembangan anak usia dini dapat menjadi katalis untuk memungkinkan anak-anak berkembang, dan dengan demikian mengubah kesehatan dan potensi manusia” – Organisasi Kesehatan Dunia: Survive, Thrive, Transform

Selain itu, Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak Anak (1989), dan sebagian besar undang-undang nasional, menekankan bahwa semua anak memiliki hak untuk hidup di lingkungan yang aman, penuh kasih sayang, bebas dari bahaya, pelecehan, dan diskriminasi. Anak-anak memiliki hak atas perawatan kesehatan, nutrisi dan pendidikan yang dibutuhkan untuk mencapai potensi penuh mereka. Orang tua, anggota keluarga, masyarakat, pemerintah, dan penyedia layanan kesehatan perlu bekerja sama untuk memenuhi hak-hak ini.

Bagaimana kita mendukung perkembangan anak yang sehat?

Faktor penting dalam perkembangan anak adalah bahwa anak-anak menerima pengasuhan. Asuhan pengasuhan memastikan lingkungan anak terfokus pada kebutuhan, kesehatan, nutrisi, keamanan, dukungan emosional, dan interaksi sosial mereka. Sederhananya, “Pengasuhan adalah apa yang diharapkan dan diandalkan oleh otak bayi untuk perkembangan yang sehat”.

Anak tumbuh dan berkembang paling baik ketika orang tua memberikan kasih sayang, perhatian dan stimulasi kepada anak. Kerangka Pengasuhan Perawatan Organisasi Kesehatan Dunia meminta orang tua memantau dan mempromosikan perkembangan anak dengan berfokus pada lima bidang utama:

1. Kesehatan yang Baik : Orang tua harus mendorong kesehatan yang baik dengan melindungi anak dari bahaya rumah tangga dan lingkungan, menerapkan praktik kebersihan yang baik, dan menggunakan layanan kesehatan promotif, preventif dan kuratif. Orang tua juga harus melindungi keadaan emosi anak dengan menanggapi kebutuhan anak dengan penuh kasih sayang dan tepat.

2. Gizi yang Cukup : Zat gizi mikro esensial diperlukan untuk perkembangan otak dan tubuh anak, baik selama masa kehamilan ibu maupun pada masa awal setelah melahirkan. Nutrisi penting mungkin termasuk protein dan lemak untuk membantu pertumbuhan tubuh dan vitamin A untuk membangun sistem kekebalan anak.

3. Pengasuhan Responsif : Pengamatan dan tanggapan terhadap kebutuhan fisik, psikologis dan emosional anak penting untuk kesehatan, pembelajaran dan hubungan sosial anak.

4. Keamanan dan Keselamatan : Anak-anak sangat rentan terhadap berbagai ancaman di lingkungan mereka. Anak-anak yang tidak dibuat merasa aman dan terlindungi oleh orang tua dapat menarik diri secara sosial dan bertindak takut terhadap orang dewasa dan anak-anak lain.

5. Kesempatan Belajar Dini : Belajar dimulai sejak lahir, bukan hanya saat anak mulai masuk TK, PAUD atau sekolah. Pembelajaran sejak dini ini akan membantu anak mengembangkan koordinasi motorik, kompetensi sosial, ketahanan, kreativitas dan potensi belajar. Kesempatan untuk belajar sejak dini dipromosikan melalui permainan, komunikasi dan stimulasi dari anak-anak lain dan orang dewasa.

Meskipun sering dianggap sebagai kegiatan yang sembrono, bermain merupakan komponen integral dari perkembangan anak. Sederhananya, bermain adalah belajar . Bermain dapat melibatkan semua indera anak (penglihatan, pendengaran, penciuman, sentuhan, rasa), dan melalui bermain, anak-anak mengembangkan sejumlah keterampilan, termasuk pemecahan masalah, kreativitas, ekspresi emosi dan sosialisasi. Yang penting, bermain membantu anak mengembangkan kepercayaan diri dan harga diri, dengan memperkuat keterikatan dengan orang tua dan pengasuh.

Profesional perawatan kesehatan, pendidikan dan penyedia perawatan sosial lainnya harus membantu orang tua dalam proses pengasuhan dan membimbing mereka dalam bermain di berbagai kegiatan seleksi, termasuk bermain peran, menari, menyanyi dan menggambar. Berbagai rangsangan penting untuk melibatkan anak dan memberi mereka kesempatan untuk mempelajari berbagai keterampilan.

Exit mobile version