Site icon SIPSLOT88

Pengungsian Internal Untuk Anak-anak dan Remaja

Pengungsian Internal Untuk Anak-anak dan Remaja – Sepanjang masa konflik, pelarian, atau perpindahan, kelompok-kelompok tertentu paling rentan anak-anak dan remaja merupakan kelompok yang pada dasarnya rentan.

Pengungsian Internal Untuk Anak-anak dan Remaja

chlg – Mereka lebih rentan terhadap eksploitasi di semua tingkatan serta pelecehan fisik, mental, seksual dan psikologis. Anak-anak dapat dipisahkan dari mereka yang merawat mereka, dan rentan terhadap risiko pelecehan dan eksploitasi seksual dan perekrutan ke dalam angkatan bersenjata.

Baca Juga: Kebiasaan Sehat untuk Ajarkan Anak Anda

Seluruh masa kanak-kanak dan kehidupan remaja mereka berpotensi terganggu. Dengan sedikit atau tidak ada akses ke pendidikan dan kesempatan langka saat mereka tumbuh dewasa, mereka akhirnya menemukan diri mereka tidak siap untuk mengambil peran dan tanggung jawab masa dewasa.

UNHCR menegaskan bahwa lebih dari setengah populasi pengungsi dunia terdiri dari anak-anak.1 Pemuda, berusia antara 15 dan 24 tahun juga merupakan 11% dari semua migran internasional2, dan sebagian kecil dari populasi yang terkena dampak pemindahan paksa.

Banyak orang muda dan anak-anak akan menghabiskan seluruh masa kanak-kanak dan remaja mereka jauh dari rumah, dan paling sering, terpisah dari keluarga mereka. Dalam situasi krisis dan pengungsian, anak-anak, remaja, dan remaja lebih jauh lagi menghadapi berbagai tingkat penelantaran, kekerasan dan eksploitasi yang mengkhawatirkan di semua tingkat.

Isu Utama dan Imperatif: Hambatan terhadap Perpindahan Internal dan Ruang untuk Kemajuan

Isu-isu kunci, keprihatinan, hambatan atau keharusan dalam hal ini mencakup serangkaian langkah penting yang berpusat pada anak dan remaja yaitu:

Peluang Pemuda: Pendidikan dan Pekerjaan (terutama dalam situasi perpindahan yang berkepanjangan, pengembalian yang tidak mungkin, atau bencana yang berulang dan perpindahan berikutnya). Mekanisme, kebijakan, dan kerangka kerja utama di tingkat lokal dan nasional harus diterapkan untuk memastikan bahwa pengungsi muda memiliki akses ke pendidikan lanjutan (idealnya dengan gangguan sesedikit mungkin), kesempatan kerja, dan integrasi ke wilayah komunitas tuan rumah.

Dukungan Kesehatan Mental dan Trauma: Solusi dan rencana tanggap bencana harus mencakup mekanisme yang secara proaktif memberikan dukungan, dan memantau efek jangka panjang dari trauma bencana dan masalah kesehatan mental pada remaja yang terkena dampak. Instrumen pendukung ini perlu disesuaikan melalui pendekatan yang berpusat pada remaja dan anak.

Ketidaktampakan Kelembagaan: Pengungsi internal, khususnya mereka yang mengungsi karena bencana alam, secara historis telah mengalami kegagalan karena tidak dilindungi atau ditangani oleh mekanisme pengungsi/suaka, dan ditangani secara tidak tepat (terutama jangka panjang) oleh mekanisme tanggap bencana.3 Inklusif dan kerangka hukum dan kebijakan partisipatif harus diadopsi di tingkat kelembagaan untuk melibatkan pemuda dalam proses melalui lensa yang sah, serta dalam bahasa di tingkat lokal, untuk memastikan bahwa pemuda yang terkena dampak tercakup dan dengan demikian memberikan dukungan dan akses yang sama ke bantuan untuk jangka waktu yang diperlukan.

Pelestarian Mata Pencaharian dan Prospek Pemuda: Hal ini perlu dilakukan baik untuk pengungsi internal maupun masyarakat tuan rumah melalui penyediaan perlindungan khusus yang memadai dan memadai bagi pemuda dari perekrutan menjadi milisi, kekerasan dalam rumah tangga, penculikan anak atau segala bentuk perdagangan manusia.

Hal ini dapat dipastikan lebih lanjut melalui penyediaan perlindungan khusus yang memadai dan mekanisme dukungan bahkan untuk yang paling ‘rentan dari yang rentan’ yaitu pemuda yatim piatu, serta untuk mendukung penyatuan kembali anak-anak yang tidak didampingi/dipisahkan selama evakuasi dan pemukiman kembali. Hal ini selanjutnya dapat ditanamkan melalui pengembangan kerangka hukum dan mekanisme untuk mempertanggungjawabkan pemuda pengungsi internal yang menghadapi masalah dokumentasi hukum, terutama bagi mereka yang berpisah atau yatim piatu.

Representasi yang Tepat dari Komunitas Lokal: Ini sangat penting sehingga pengalaman nyata dan proses alami (misalnya sejarah migrasi informal dan sirkuler antara daerah yang berisiko dan aman, undang-undang dan pedoman budaya, keluarga dan struktur unit pendukung lainnya, keterampilan masyarakat) dipertimbangkan akun dalam perencanaan bencana di tingkat lokal, diinformasikan dan ditegakkan oleh kerangka kerja nasional. Pemuda harus terwakili dengan baik dalam komite diskusi, mekanisme ad-hoc serta di platform yang terlibat dalam isu-isu rumit ini. Mereka selanjutnya perlu dimasukkan dalam diskusi ini serta perlu dilihat sebagai pemangku kepentingan dalam proses konvergensi pada akhirnya.

Panduan Teknis Pertolongan Pertama untuk Orang Tua Terlantar: Serupa dengan pertolongan pertama medis, perlu ada panduan teknis pertolongan pertama bagi ibu dan ayah pengungsi untuk memberi mereka alat untuk menangani anak segera setelah mereka dipindahkan. Serta untuk meningkatkan kesadaran mereka untuk mengawasi anak-anak dan mengutamakan kepentingan mereka untuk menghindari skenario buruk yang mungkin berdampak pada seluruh kehidupan anak.

Tujuan Pencegahan, Penanggulangan dan Solusi: Penanaman Kemauan Politik Nasional, Tanggung Jawab dan Kapasitas

Keterlibatan yang berarti dalam tata kelola pemuda global, dan khususnya anak-anak dan orang muda terlantar yang merupakan pengungsi atau pengungsi internal (IDPs) sangat penting untuk memastikan ketahanan, keberlanjutan, dan efektivitas tata kelola di seluruh spektrum politik, ekonomi, dan sosial. Selanjutnya, tujuan pencegahan, respons dan solusi hanya dapat dikatalisasi dan dikembangkan setelah masalah mendasar ini direalisasikan.

Hal ini lebih mendasar menuju realisasi pendekatan berkelanjutan untuk perdamaian dan keamanan. Kaum muda berusia 15 hingga 35 tahun saat ini merupakan sepertiga dari populasi dunia namun sebagian besar tidak hadir dalam proses pengambilan keputusan, dan dengan demikian tidak diperhitungkan dalam pembuatan kebijakan, pemrograman, dan undang-undang terutama mereka yang termasuk dalam kelompok rentan titik-temu. kategori seperti IDP.

Pencabutan hak anak muda terlantar adalah masalah khusus. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa hal itu semakin meminggirkan kaum muda yang telah mengalami berbagai bentuk penganiayaan yang intens, dan seluruh masa depan dan mata pencaharian mereka dipertanyakan setelah menjadi pengungsi internal.

Sementara realitas individu mereka memang berbeda berdasarkan gagasan seperti lokasi geografis, gender dan identitas seksual, status ekonomi dan situasi individu, pemuda berbagi pengalaman terpinggirkan di seluruh sistem hukum, politik, ekonomi dan sosial yang ada di tingkat global dan terus terpinggirkan meskipun fakta bahwa mereka merupakan pemangku kepentingan utama dalam perdebatan internasional dan saat ini.

Lebih jauh lagi, proses Global Compact Perserikatan Bangsa-Bangsa belum mencapai titik di mana mereka berhasil mengarusutamakan kepentingan kaum muda atau mengembangkan mekanisme untuk secara efektif melibatkan faksi populasi yang signifikan dan sangat rentan ini. Sebagai alternatif, dan terlepas dari kebutuhan dan kapasitas interseksi yang sangat spesifik, pemuda dan pengungsi yang terlantar sebagian besar telah diberi tanda: diundang untuk berpartisipasi, namun dicegah untuk mempengaruhi keputusan atau desain struktur dan institusi, kebijakan dan reformasi.

Sekali lagi, keterlibatan pemuda yang bermakna dan berkelanjutan , khususnya mereka yang terlantar dalam tata kelola sistem pengungsi dan migrasi global, sangat penting untuk fungsi sistem yang tepat, efektif, dan berkelanjutan. Ini lebih penting lagi untuk memastikan bahwa kebutuhan mereka terpenuhi dan untuk mengatasi hambatan yang menghalangi mereka menjalankan hak pilihan mereka. Dimasukkannya pemuda pengungsi dalam pemerintahan dan pengambilan keputusan akan membantu dalam mengidentifikasi hambatan utama untuk keterlibatan yang dihadapi pemuda pengungsi, dan akan membantu dalam menyoroti strategi yang efektif untuk melibatkan pemuda.

Reformasi keuangan, hukum, sosial dan pemerintahan yang komprehensif sangat penting untuk memfasilitasi dan mendukung keterlibatan pemuda yang berarti dalam sistem pengungsi dan IDP dan dalam perdebatan pengungsi dan migrasi selanjutnya. Terlepas dari reformasi dan kemitraan penting antara pemuda dan pemangku kepentingan yang beragam lainnya, akan sulit untuk mencapai solusi berkelanjutan untuk secara paksa tidak hanya penduduk yang dipindahkan itu sendiri, tetapi juga masyarakat yang pada akhirnya akan menampung mereka.

Exit mobile version