Site icon SIPSLOT88

Sekolah Menghadapi Gelombang Perilaku Buruk Siswa, Didorong oleh Pembelajaran Jarak Jauh Selama berbulan-bulan

Sekolah Menghadapi Gelombang Perilaku Buruk Siswa, Didorong oleh Pembelajaran Jarak Jauh Selama berbulan-bulan – Distrik sekolah di seluruh Amerika Serikat mengatakan mereka melihat lonjakan perilaku siswa yang salah dalam kembali ke pembelajaran langsung, setelah berbulan-bulan penutupan dan gangguan karena pandemi.

Sekolah Menghadapi Gelombang Perilaku Buruk Siswa, Didorong oleh Pembelajaran Jarak Jauh Selama berbulan-bulan

Baca Juga : Pemerintah Desak Orang Tua untuk Berhati-hati pada anak-anak Bersosialisasi Selama Dua Minggu

chlg – Di lorong antara kelas-kelas suatu sore musim gugur ini di Southwood High School di Shreveport, La., dua anak laki-laki bertukar kata. Tiba-tiba, mereka melompat satu sama lain, kata saksi mata. Puluhan siswa lainnya bergabung dan mereka semua berhamburan, menendang dan meninju, hingga guru memisahkan mereka.

Perkelahian tersebut merupakan salah satu dari serangkaian perkelahian di halaman dan lorong Southwood pada tiga hari berikutnya yang menyebabkan 23 siswa ditangkap dan dikeluarkan.

Pejabat sekolah mengatakan mereka belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya di Southwood, yang dikenal dengan tim sepak bola Cowboys, program bioteknologinya, dan lokasinya yang indah di bekas peternakan sapi. Sekolah yang kuat secara akademis memiliki tingkat kelulusan 99% untuk jumlah siswanya lebih dari 1.600.

“Kami tahu itu akan menjadi masalah dengan anak-anak yang beralih kembali dari virtual, karena mereka tidak bersekolah selama beberapa tahun,” kata kepala sekolah Southwood, Kim Pendleton. “Anda memiliki siswa kelas delapan yang sekarang menjadi siswa kelas 10 atau siswa kelas tujuh yang sekarang menjadi siswa kelas sembilan, dan tidak ada waktu untuk benar-benar menyesuaikan diri.”

Sekolah telah melihat peningkatan dalam kedua insiden kecil, seperti siswa berbicara di kelas, dan masalah yang lebih serius, seperti perkelahian dan kepemilikan senjata. Di Dallas, insiden kelas yang mengganggu meningkat tiga kali lipat tahun ini dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi, kata pejabat sekolah. Pengawas Albuquerque, N.M., mengirim surat kepada orang tua yang memperingatkan tentang “meningkatnya kekerasan dan perilaku yang tidak dapat diterima yang diposting ke media sosial” yang telah mengganggu kelas. Asosiasi Nasional Petugas Sumber Daya Sekolah mengatakan telah melihat peningkatan insiden terkait senjata di sekolah.

Beberapa sekolah menanggapi masalah disiplin dengan mengirimkan lebih banyak staf untuk berpatroli di halaman sekolah atau dengan mempekerjakan lebih banyak konselor. Yang lain mengurangi skorsing siswa, atau di Dallas, menghilangkannya sama sekali demi konseling. Beberapa distrik telah memberlakukan apa yang mereka sebut hari kesehatan mental, menutup sekolah sekitar hari libur untuk memberikan waktu istirahat bagi siswa dan administrator. Peoria, Il., sedang merencanakan sekolah khusus yang akan didedikasikan untuk siswa dengan masalah yang disebabkan oleh pandemi.

Pendidik di sekolah-sekolah yang kurang beruntung, seringkali di lingkungan berpenghasilan rendah, mengatakan mereka telah mengantisipasi siswa akan kembali belajar secara langsung dengan bekas luka kesehatan mental akibat Covid-19. Masalah juga muncul di sekolah yang sebelumnya memiliki beberapa insiden serius, seperti Southwood.

Orang tua di daerah pinggiran yang relatif makmur di Cherry Creek, Colorado, di luar Denver, mengatakan mereka terkejut menerima surat dari distrik sekolah mereka pada bulan November yang menyatakan keprihatinan atas peningkatan baru-baru ini dalam jumlah insiden perilaku yang melibatkan siswa sekolah menengah.

“Masalah perilaku di kampus termasuk siswa yang memperlakukan satu sama lain dan orang dewasa dengan tidak hormat di dalam dan di luar kelas selain meninggalkan sampah di aula, kafetaria, dan ruang terbuka,” menurut surat yang dikirim ke keluarga dari Cherry Creek High School. Surat itu meminta orang tua untuk berbicara dengan anak-anak mereka tentang perilaku yang pantas dan mencatat bahwa insiden perilaku buruk juga terjadi di luar kampus.

Tahun ajaran terakhir yang tidak terpengaruh oleh Covid-19 adalah 2018-19—tiga tahun lalu—yang sebagian merusak rutinitas, disiplin, dan keterampilan sosial, kata para pejabat.

“Untuk beberapa siswa kami, mereka benar-benar tidak pernah mengalami tahun sekolah menengah yang ‘normal’,” kata juru bicara distrik Cherry Creek, Abbe Smith.

Peter Faustino, seorang psikolog sekolah di New York yang menjabat di dewan direktur National Association of School Psychologists, mengatakan psikolog sekolah di seluruh negeri telah melihat volume keluhan kesehatan mental dan masalah perilaku yang hampir sama dalam tiga bulan pertama. tahun ajaran yang biasa terjadi dalam satu tahun ajaran.

“Saya pikir pandemi itu seperti gempa bumi dan saya pikir kita melihat gelombang pasang menghantam pantai,” katanya.

L.V. Sekolah Menengah Stockard, di lingkungan Oak Cliff di Dallas, biasa menskors siswa yang berperilaku tidak pantas. Sekarang mengirim mereka ke apa yang disebut distrik pusat reset, biasanya di ruang kelas yang tidak digunakan dan kadang-kadang di sesi luar ruangan, di mana mereka mendapatkan konseling antara satu sampai tiga hari.

Suatu hari di bulan Oktober, tiga siswa yang mendapat masalah duduk di beanbag yang diatur dalam lingkaran di luar dekat pintu masuk sekolah. Pierre Fleurinor, koordinator pusat reset sekolah, mengambil bean bag dan duduk bersama mereka.

Dia mulai dengan beberapa pertanyaan cerewet: Pahlawan super mana yang menjadi favorit mereka dan mengapa? Apa sereal favorit mereka? Tiga siswa mengoper bola di antara mereka untuk menunjukkan siapa yang berbicara.

Kemudian Mr. Fleurinor berubah serius, menanyakan apa yang mereka lakukan untuk menghindari perilaku buruk yang menyebabkan masalah disipliner mereka.

“Membicarakannya seperti ini membantu,” kata Masiah Jones, 12 tahun. Anak kelas tujuh telah mendarat di pusat reset Mr. Fleurinor karena berulang kali berbicara dengan gadis lain saat gurunya sedang memberikan pelajaran. Dia tidak pernah mendapat masalah sebelumnya, katanya, dan ingin bertemu dengan temannya, yang tidak pernah dia temui sejak pandemi dimulai.

Ibu Masiah, Anissa Freeney, mengatakan putrinya terkadang merasa terisolasi dan terputus dari teman-teman selama penutupan sekolah.

“Dia pasti tidak bisa melihat mereka, dan mereka benar-benar tidak berkomunikasi di telepon,” kata Ms. Freeney. “Seperti ada kekosongan di sana.” Masiah tidak pernah membuat masalah di kelas sejak menghadiri reset center.

Waktu jauh dari sekolah selama pandemi telah membuat banyak siswa mundur, kata Mr. Fleurinor. “Pada libur tahun itu, kami kehilangan banyak kedewasaan sosial. Jadi, mereka tidak tahu bagaimana mengekspresikan emosinya,” katanya.

Di Dallas, siswa sekolah dasar sekarang memulai hari dengan sesi pembelajaran sosial-emosional selama 45 menit. Suatu pagi baru-baru ini, siswa kelas tiga di H.I. Holland Elementary School berbicara tentang kegiatan akhir pekan favorit mereka, diikuti dengan permainan tepuk tangan di mana mereka harus berpura-pura menyentuh tangan satu sama lain karena aturan jarak sosial. Sesi ini diakhiri dengan latihan pernapasan.

Pelajaran sosial-emosional seperti itu mengingatkan anak-anak bagaimana berkomunikasi, kata guru Josefina Berry. “Mereka terisolasi begitu lama sehingga mereka kehilangan nada itu,” katanya.

Frank Zenere, psikolog sekolah Miami dan spesialis manajemen krisis di divisi layanan siswa distrik, mengatakan pandemi memiliki dampak yang lebih besar pada perilaku siswa daripada peristiwa traumatis lainnya, seperti 11 September atau angin topan.

“Reaksi abnormal terhadap situasi abnormal adalah perilaku normal,” kata Mr. Zenere. “Dan dalam konteks itu, saya pikir kita melihat banyak reaksi normal atas apa yang telah mereka alami.”

Di Southwood High School, senior Jordan Nash menyaksikan perkelahian besar di antara para siswa di lorong. “Sepertinya mereka hanya mengayunkan orang ke kiri dan ke kanan,” kata remaja 17 tahun yang tertarik mempelajari ilmu saraf. “Kemudian Anda membuat sirene polisi berbunyi, mencoba untuk membubarkan perkelahian. Itu berantakan.”

Jordan tidak terkena, tetapi menyaksikan pertarungan, dan kemudian orang dewasa memisahkan semua orang, menguras tenaga, katanya. “Sejak kami kembali ke sekolah, kami harus menghadapi Covid, dan juga di sini, kami harus menghadapi pertempuran dan kekerasan,” katanya. “Itu banyak.”

Sebagian besar siswa yang terlibat dalam perkelahian adalah adik kelas, kata Dr. Pendleton, kepala sekolah Southwood, dan sama sekali tidak siap untuk sekolah baru setelah hampir dua tahun belajar virtual. Banyak yang membawa beban emosional dari pandemi, termasuk anggota keluarga yang sakit atau meninggal, kehilangan pekerjaan dan tunawisma, katanya.

Setelah pertempuran, polisi membentuk patroli di Southwood. Dr. Pendleton memperluas program pendampingan siswa dan menambahkan konselor dan petugas keamanan. Sekelompok ayah siswa membentuk patroli harian, yang disebut Dads on Duty, untuk berjalan di lorong dan halaman sekolah.

Salah satu pendiri kelompok, Michael La’Fitte, seorang pengusaha lokal, mengatakan para ayah Southwood bertindak sebagai pemantau aula dan memainkan peran “paman keren” dengan siswa. Dia mengatakan mereka berusaha menjadi pengaruh yang menenangkan pada anak-anak yang cemas tentang tekanan Covid-19 serta gelombang kejahatan di kota yang telah mendorong polisi untuk memberlakukan jam malam.

“Ini berbeda untuk kita semua,” kata Mr. La’Fitte tentang kehidupan yang keluar dari pandemi. “Kami semua berusaha menyesuaikan diri dengan ini, bahkan pada saat ini.”

Exit mobile version