Site icon SIPSLOT88

Tingkat Vaksinasi Anak-anak COVID-19 Melambat Saat Infeksi Melonjak, Omicron Menimbulkan Kekhawatiran

Tingkat Vaksinasi Anak-anak COVID-19 Melambat Saat Infeksi Melonjak, Omicron Menimbulkan Kekhawatiran – Kasus virus corona di antara anak-anak mencapai tingkat yang mengkhawatirkan karena tingkat vaksinasi untuk kelompok usia telah melambat secara dramatis – sepasang perkembangan yang menimbulkan kekhawatiran tentang hambatan lebih lanjut yang dapat ditimbulkan oleh bulan-bulan musim dingin dan varian omicron.

Tingkat Vaksinasi Anak-anak COVID-19 Melambat Saat Infeksi Melonjak, Omicron Menimbulkan Kekhawatiran

 Baca Juga : Sekolah Menghadapi Gelombang Perilaku Buruk Siswa, Didorong oleh Pembelajaran Jarak Jauh Selama berbulan-bulan

chlg – Lebih dari 164.000 kasus virus corona pada anak-anak dilaporkan minggu lalu – melonjak hampir 24% dibandingkan minggu sebelumnya, menurut laporan dari American Academy of Pediatrics dan Asosiasi Rumah Sakit Anak. Kelompok-kelompok itu menyebut angka ini “sangat tinggi.”

“Untuk minggu ke-18 berturut-turut kasus COVID-19 anak di atas 100.000,” kata laporan itu. “Sejak minggu pertama September, ada lebih dari 2,1 juta kasus anak tambahan.”

Tren ini menjadi sangat menakutkan mengingat para ahli mengatakan bahwa kasus pediatrik hanya akan naik setelah perjalanan liburan, dan peningkatannya bisa lebih buruk di komunitas yang telah membatalkan langkah-langkah mitigasi mereka seperti masker dalam ruangan dan jarak sosial.Kasus virus corona pada anak-anak “akan meningkat saat orang bepergian untuk liburan, Thanksgiving, dan Natal,” kata Wendy Hasson, dokter unit perawatan intensif anak di Portland, Oregon, yang juga juru bicara American Academy of Pediatrics. “Setiap dokter anak yang saya kenal cemas bahwa kita akan melihat lonjakan besar pada kasus [COVID-19] dan MIS-C setelah itu.”

MIS-C, atau sindrom inflamasi multisistem pada anak-anak, adalah kondisi langka namun serius yang terkait dengan COVID-19 di mana berbagai bagian tubuh dapat meradang. Meskipun anak-anak cenderung tidak mengembangkan COVID-19 yang parah, itu masih bisa terjadi, dan para ahli menunjuk ke MIS-C dan “covid panjang” sebagai alasan tambahan untuk membuat anak-anak divaksinasi.

Sekitar 2% anak-anak yang dites positif dirawat di rumah sakit karena COVID-19, perkiraan Hasson. Angka itu berarti bahwa dari sekitar 164.000 kasus baru yang dilaporkan pada anak-anak minggu lalu, hampir 3.300 dari anak-anak itu perlu dirawat di rumah sakit.

Hal tersulit bagi Hasson pada titik pandemi ini adalah melihat seorang anak yang tidak divaksinasi dirawat di ICU-nya yang memenuhi syarat untuk disuntik.

“Ini menghancurkan karena kenyataannya sekarang, jika Anda adalah anak berusia 5 tahun atau lebih yang dirawat di ICU saya, Anda dirawat dengan penyakit yang sekarang dapat dicegah dengan vaksin, dan Anda tidak harus berada di sana,” katanya.

Tingkat Vaksinasi Melambat Di Antara Anak-Anak

Ini adalah tren yang pernah dilihat AS sebelumnya: Ketika otorisasi vaksin virus corona diperluas ke kelompok usia lain, ada dorongan awal oleh beberapa orang untuk mendapatkan suntikan diikuti dengan penurunan besar dalam tingkat vaksinasi.

Penyerapan vaksin di antara anak berusia 12 hingga 17 tahun dan anak berusia 5 hingga 11 tahun telah melambat secara signifikan, menurut survei terbaru dari Kaiser Family Foundation. Vaksin belum diizinkan untuk anak di bawah usia 5 tahun.

“Saya tidak terkejut bahwa ini akan menjadi polanya, tetapi ini menunjukkan bahwa kita memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Melissa Stockwell, kepala divisi kesehatan anak dan remaja di Columbia University Irving Medical Center.

Pemerintahan Biden melaporkan pekan lalu bahwa lebih dari 5 juta anak usia 5-11 tahun telah mendapatkan suntikan sejak disahkan untuk kelompok usia bulan lalu. Itu berarti bahwa hampir 18% dari kelompok usia telah mendapatkan setidaknya satu kesempatan.

“Itu adalah jumlah anak yang luar biasa untuk divaksinasi, dan anak-anak itu dilindungi,” kata Stockwell. “Itu sesuatu yang harus dirayakan. Di sisi lain, kami memiliki jalan yang sangat, sangat panjang untuk dilalui.”

Jumlah tersebut secara signifikan kurang dari 34% orang tua yang disurvei sebelumnya pada bulan September yang mengatakan bahwa mereka akan “segera” mencari suntikan untuk anak berusia 5 hingga 11 tahun setelah disahkan.

“Sayangnya, ada banyak orang yang tidak akan memvaksinasi anak-anak mereka, dan bagi saya itu sangat menakutkan karena saya telah melihat apa yang dapat dilakukan COVID,” kata Hasson.

Survei terbaru menunjukkan bahwa sekitar 30% orang tua dengan anak-anak berusia 5-17 tahun pasti tidak akan memberikan suntikan kepada anak-anak mereka – angka yang sebagian besar tetap stabil sejak Oktober.

Sekitar sepertiga orang tua dengan anak-anak usia 5-11 melaporkan bahwa mereka akan menunggu dan melihat sebelum memutuskan untuk mengambil gambar.

Tetapi para ahli menjelaskan bahwa strategi ini pada titik pandemi ini berbahaya. Hampir 7,2 juta anak-anak Amerika telah terinfeksi virus corona sejak awal pandemi, dan jumlah itu akan terus bertambah.

Orang tua “perlu menyadari bahwa dalam membuat keputusan untuk menunggu, itu adalah keputusan aktif, dan ada risikonya juga,” kata Stockwell.

Hasson setuju, mencatat bahwa varian omicron menimbulkan banyak ketidakpastian tetapi tampaknya lebih menular daripada varian delta.

“Saya pikir orang-orang benar-benar mengambil risiko serius dengan tidak memvaksinasi anak-anak mereka sekarang karena saya pikir jumlahnya akan meningkat,” katanya.

Hasson juga mencatat bahwa jika orang tua khawatir tentang miokarditis, suatu kondisi yang menyebabkan peradangan jantung yang telah dikaitkan dengan vaksin Pfizer dan Moderna, mereka harus diyakinkan bahwa itu belum menjadi masalah yang dilaporkan sejauh ini.

“Menjadi 5 juta anak-anak dalam hal ini, saya merasa sangat tidak mungkin kita akan melihat semacam penyerapan kejutan pada miokarditis atau beberapa efek samping tak terduga lainnya,” kata Hasson.

Kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pekan lalu mengatakan bahwa badan tersebut belum melihat sinyal keamanan yang bermasalah selama vaksinasi kelompok usia 5-11 tahun.

Bagaimana Dengan Anak Di Bawah 5 Tahun?

Pakar penyakit menular terkemuka Anthony Fauci bulan lalu mengatakan bahwa anak-anak berusia 6 bulan dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin pada musim semi, meskipun dia memperingatkan bahwa dia “tidak dapat menjaminnya.”

Perkembangan ini, meskipun disambut baik oleh beberapa orang tua, tidak akan cukup untuk melindungi kelompok usia selama beberapa bulan ke depan karena omicron menyebar.

“Kami melihat varian yang berpotensi lebih menular dan kami melindungi populasi kami lebih sedikit dari mereka,” kata Hasson.

Beberapa komunitas di luar New York dan California telah menunjukkan keinginan untuk mengembalikan langkah-langkah mitigasi yang meluas seperti mandat masker, sehingga anak-anak yang tidak divaksinasi menjadi lebih rentan di tempat umum.

“Apa yang menakutkan bagi saya sebagai orang tua adalah mengetahui hal semacam itu terlepas dari apa yang terjadi dengan jumlah tersebut adalah bahwa tidak mungkin kita melihat komunitas melakukan apa pun untuk melindungi anak-anak yang tidak divaksinasi atau orang-orang dengan gangguan kekebalan,” tambah Hasson.

Hasson menyarankan orang tua dari anak-anak yang tidak divaksinasi untuk mengurangi paparan mereka terhadap orang banyak dan menghindari kegiatan yang “tidak menambah nilai signifikan dalam hidup Anda.”

Misalnya, keluarganya tidak makan di dalam ruangan di restoran atau terbang dengan pesawat, tetapi mereka masih mengirim anak mereka yang berusia 3 tahun ke penitipan anak “karena itu menambah nilai dalam hidupnya dan menambah nilai dalam hidup saya.”

Exit mobile version